Feedback
Apakah Suplemen Kolagen Menguntungkan Arthritis?
Di Posting Oleh : Sapharma

Kolagen adalah protein yang ditemukan di banyak bagian tubuh, termasuk tulang rawan di antara tulang. Karena kolagen terdiri dari asam amino, bahan penyusun protein, telah dihipotesiskan bahwa tubuh dapat menggunakan asam amino dalam suplemen kolagen untuk melindungi dan membangun kembali tulang rawan sendi yang telah rusak akibat osteoarthritis (OA) dan rheumatoid arthritis (RA ). Penelitian tentang efektivitas kolagen dalam kondisi ini beragam tetapi menunjukkan harapan.

Apa itu Kolagen?

Kolagen dikenal sebagai protein paling melimpah di dalam tubuh. Ini adalah komponen utama dari jaringan ikat tubuh dan dapat ditemukan di kulit, tulang, tulang rawan, tendon, dan gigi. Bundel kolagen yang kuat, yang disebut serat kolagen, mendukung sebagian besar jaringan tubuh dan dapat ditemukan di dalam dan di luar sel.

Kata "kolagen" berasal dari kata Yunani untuk lem karena berfungsi sebagai perekat antar sel dan memberikan struktur pada organ tubuh. Karena itulah, penurunan kadar kolagen dalam tubuh akan menyebabkan kulit kehilangan bentuknya. Oleh karena itu, banyak orang mengonsumsi suplemen kolagen untuk menjaga kesehatan kulit mereka. Demikian pula, kadar kolagen yang rendah dapat melonggarkan tulang rawan dan tendon, membuatnya lebih rentan terhadap cedera.

Jenis Kolagen

Kolagen alami

Ada 16 jenis kolagen, dengan jenis yang paling umum di tubuh adalah :

  • Tipe I : Ditemukan di kulit, tendon, organ dalam, dan bagian non-mineral tulang
  • Tipe II : Ditemukan di tulang rawan, memungkinkan tulang rawan menjadi kenyal dan meredam tekanan pada sendi
  • Tipe III : Ditemukan di hati, sumsum tulang, dan limfoid

Ketiga jenis kolagen ini membentuk 80% hingga 90% kolagen dalam tubuh.

Suplemen Kolagen

Suplemen kolagen juga tersedia dalam tiga jenis:

Gelatin dan kolagen terhidrolisis telah dipecah dari protein besar menjadi potongan-potongan kecil. Ketika kolagen direbus untuk waktu yang lama, itu berubah menjadi gelatin. Kolagen dapat dicerna lebih lanjut menjadi asam amino dasarnya dan disebut kolagen hidrolisat, gelatin terhidrolisis, peptida kolagen, atau kolagen terhidrolisis.

Kolagen yang tidak didenaturasi tidak dipecah menjadi protein atau asam amino yang lebih kecil. Kolagen tipe II yang tidak didenaturasi (UC-II) tidak dimaksudkan untuk digunakan oleh tubuh sebagai pembangun kembali kolagen.

Manfaat Kesehatan Kolagen untuk Arthritis

Kolagen tipe II paling sering digunakan untuk mengobati nyeri pada osteoarthritis dan rheumatoid arthritis. Biasanya diambil dari ayam. Dikatakan bekerja dengan menyebabkan tubuh memproduksi zat yang melawan peradangan, tetapi ini belum terbukti. Kolagen ayam mengandung bahan kimia kondroitin dan glukosamin, yang dapat membantu membangun kembali tulang rawan.

Namun, studi tentang suplementasi dengan kondroitin dan glukosamin telah dicampur, dan tidak ada informasi yang meyakinkan tentang kemanjuran kedua bahan kimia ini pada OA. 

Kegunaan dalam Osteoarthritis

Osteoarthritis (OA), juga dikenal sebagai penyakit sendi degeneratif, adalah salah satu bentuk arthritis yang paling umum , mempengaruhi lebih dari 32,5 juta orang dewasa. 6 Ini terjadi ketika tulang rawan yang melindungi persendian melemah seiring waktu. Dikatakan bahwa suplemen kolagen dapat membantu dalam membangun kembali sendi dan mengurangi peradangan pada osteoartritis, tetapi bukti klinis beragam.

Satu studi menunjukkan bahwa ketika pasien dengan osteoarthritis lutut diberi asetaminofen dan kolagen, perbaikan yang signifikan dalam nyeri sendi, fungsi, dan kualitas hidup mereka dilaporkan. 7 Namun, ini adalah penelitian kecil dan hanya mencakup 39 subjek.

Sebuah tinjauan sistematis yang berfokus pada osteoartritis dan perbaikan tulang rawan menemukan bahwa kolagen hidrolisat dan kolagen yang tidak terdenaturasi menunjukkan beberapa potensi sebagai pilihan untuk mengelola osteoartritis, tetapi penyelidikan lebih lanjut diperlukan sebelum kesimpulan pasti tentang keefektifannya dapat dibuat. 

Kegunaan dalam Rheumatoid Arthritis

Rheumatoid arthritis (RA) terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel sehat secara tidak sengaja, menyebabkan pembengkakan yang menyakitkan terutama di sendi tangan, pergelangan tangan, dan lutut. Pada RA, lapisan sendi menjadi meradang, merusak jaringan sendi. Penelitian mempelajari penggunaan suplemen kolagen di RA telah menghasilkan hasil yang beragam juga.

Sebuah studi yang mengamati OA dan RA mencatat bahwa laporan hasil positif dengan kolagen oral pada RA tetap kontroversial, terutama bila dibandingkan dengan terapi konvensional seperti metotreksat , obat yang dirancang untuk memperlambat perkembangan RA. 9 Penelitian tentang kolagen oral untuk OA dalam bentuk UC-II dan kolagen yang terdenaturasi sebagian telah menjanjikan sebagai pereda nyeri bagi mereka yang menderita OA.

Namun, masih belum cukup penelitian besar dan jangka panjang untuk memverifikasi efektivitas kolagen dalam kondisi ini. Secara keseluruhan, suplementasi kolagen oral telah mencapai beberapa hasil positif terhadap RA dalam studi praklinis dan klinis.

Kemungkinan Efek Samping

Efek samping bervariasi tergantung pada jenis suplemen kolagen yang Anda konsumsi, tetapi umumnya kecil secara keseluruhan. Kemungkinan efek samping termasuk:

  • Sakit perut
  • Diare
  • Ruam, atau reaksi kulit
  • Mual
  • Sembelit
  • Maag
  • Sakit kepala

Orang yang alergi terhadap ikan, kerang, ayam, atau telur sebaiknya menghindari suplemen kolagen karena banyak di antaranya yang mengandung bahan-bahan tersebut.

Suplemen kolagen belum diuji keamanannya, jadi orang yang sedang hamil atau menyusui harus menghindari penggunaan produk ini jika memungkinkan.

Dosis dan Persiapan

Dosis terbaik untuk suplemen kolagen belum ditetapkan, tetapi penelitian telah menggunakan dosis harian antara 1 g dan 10 g kolagen hidrolisat dan 0,1 mg hingga 1 mg kolagen tipe II ayam atau sapi. 10

UC-II harus diambil dalam dosis yang sangat kecil, biasanya 20 mg sampai 40 mg per hari, sedangkan gelatin dan kolagen terhidrolisis harus diambil dalam dosis yang lebih tinggi, 10 gram per hari. 3

Suplemen kolagen tersedia dalam bentuk bubuk, kapsul, campuran minuman, eliksir pekat, permen karet, dan tablet kunyah.

Apa yang dicari

Tidak seperti obat resep dan obat bebas, Food and Drug Administration (FDA) tidak menyetujui suplemen makanan seperti kolagen untuk keamanan dan kemampuan untuk memberikan hasil. Namun, ada organisasi yang mengawasi suplemen nutrisi seperti kolagen. Cari segel persetujuan dari US Pharmacopeia (USP), ConsumerLab, atau NSF International untuk memastikan produk dibuat dengan benar. 3

Program Verifikasi Suplemen Makanan USP memberikan tanda terverifikasi USP untuk produk yang memenuhi kriteria pengujian dan evaluasi program yang ketat.

Jika Anda mencari kolagen yang mudah diambil, cari bubuk kolagen terhidrolisis. Biasanya tidak memiliki rasa atau warna, kecuali jika ditambahkan, dan mudah larut dalam minuman, smoothie, sup, dan saus. Kolagen bubuk dapat ditambahkan ke minuman atau makanan. Ini bercampur paling baik dengan cairan dingin tetapi dapat ditambahkan ke cairan hangat atau panas juga, meskipun akan membutuhkan lebih banyak pencampuran jika ditambahkan ke cairan panas.

Sebuah Kata Dari Sangat Baik

Meskipun kolagen dianggap sebagai suplemen alami, selalu beri tahu penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda mengonsumsi kolagen atau suplemen makanan lainnya. Kolagen telah terbukti bermanfaat bagi sebagian orang dalam mengurangi gejala OA dan RA. Namun, penelitian lebih lanjut diperlukan untuk kolagen untuk memverifikasi keefektifannya dan memastikan keamanannya pada orang yang berbeda. Konon, suplemen kolagen biasanya menimbulkan efek yang sangat ringan. Masih penting untuk berhati-hati terhadap efek samping dan beri tahu penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda mengalami perubahan pada kesehatan Anda saat mengonsumsi suplemen kolagen.